10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya | Part 2

Posted on

Dear Readers,

Artikel hari ini merupakan lajutan dari artikel sebelumnya:

10 Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 1

Yuk, langsung saja kita simak kelanjutannya di sini:

10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya | Part 2


Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar pada urutan 5

“On His Blindness” by John Milton (1608-1674)
10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 2When I consider how my light is spent
Ere half my days in this dark world and wide,
And that one talent which is death to hide
Lodg’d with me useless, though my soul more bent
To serve therewith my Maker, and present
My true account, lest he returning chide,
“Doth God exact day-labour, light denied?”
I fondly ask. But Patience, to prevent
That murmur, soon replies: “God doth not need
Either man’s work or his own gifts: who best
Bear his mild yoke, they serve him best. His state
Is kingly; thousands at his bidding speed
And post o’er land and ocean without rest:
They also serve who only stand and wait.”

Arti dari Sajak | “On His Blindness” by John Milton (1608-1674)

Puisi ini membahas keterbatasan dan kekurangan seseorang dalam hidup. Setiap orang memilikinya dan kebutaan Milton adalah contoh sempurna dari ini. Penglihatannya berangsur-angsur memburuk dan ia menjadi buta total pada usia 42 tahun. Ini terjadi setelah ia melayani di posisi terkemuka di bawah kepemimpinan revolusioner Oliver Cromwell di Inggris. Sederhananya, Milton naik ke posisi tertinggi seorang penulis Inggris pada saat itu dan kemudian tenggelam ke dalam keadaan tidak mampu membaca atau menulis sendiri. Sungguh menyedihkan!

Kejeniusan puisi ini datang dari cara Milton mengatasi penderitaan yang dia rasakan. Pertama, ia membingkai dirinya sendiri, bukan sebagai individu yang menderita atau kesepian, tetapi sebagai pelayan yang gagal kepada Sang Pencipta: Tuhan. Sementara Milton dinonaktifkan, Tuhan di sini dimungkinkan melalui pencitraan raja yang memerintah ribuan orang. Raja selestial ini, menteri-menterinya dan pasukannya, dan kerajaannya sendiri tidak terlihat oleh mata manusia, jadi Milton telah secara halus melepaskan sebagian besar kegagalannya dengan meruntuhkan kebutuhan akan visi manusia. Lebih lugas, melalui suara Kesabaran, Milton menjelaskan bahwa melayani raja selestial hanya membutuhkan menanggung kesulitan-kesulitan, yang sebenarnya tidak terlalu buruk (dia menyebut mereka “mild”) bahwa hidup telah membebani Anda dengan (seperti “yoke” memakai seekor lembu jantan). Misi besar dari surga ini mungkin sesederhana berdiri dan menunggu, memiliki kesabaran, dan memahami tatanan alam semesta. Jadi, ini adalah puisi hebat karena Milton tidak hanya menghilangkan kesedihan karena kekurangan besar dalam kehidupan tetapi juga menunjukkan betapa kekurangan itu sendiri dipenuhi dengan tujuan yang luar biasa dan membangkitkan semangat.


Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar pada urutan 4

“A Psalm of Life” by Henry Wadsworth Longfellow (1807-1882)10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 2What the heart of the young man said to the Psalmist

Tell me not, in mournful numbers,
Life is but an empty dream!
For the soul is dead that slumbers,
And things are not what they seem.

Life is real! Life is earnest!
And the grave is not its goal;
Dust thou art, to dust returnest,
Was not spoken of the soul.

Not enjoyment, and not sorrow,
Is our destined end or way;
But to act, that each tomorrow
Find us farther than today.

Art is long, and Time is fleeting,
And our hearts, though stout and brave,
Still, like muffled drums, are beating
Funeral marches to the grave.

In the world’s broad field of battle,
In the bivouac of Life,
Be not like dumb, driven cattle!
Be a hero in the strife!A_Psalm_of_Life

Trust no Future, howe’er pleasant!
Let the dead Past bury its dead!
Act,—act in the living Present!
Heart within, and God o’erhead!

Lives of great men all remind us
We can make our lives sublime,
And, departing, leave behind us
Footprints on the sands of time;—

Footprints, that perhaps another,
Sailing o’er life’s solemn main,
A forlorn and shipwrecked brother,
Seeing, shall take heart again.

Let us, then, be up and doing,
With a heart for any fate;
Still achieving, still pursuing,
Learn to labor and to wait.

Arti dari Sajak | “A Psalm of Life” by Henry Wadsworth Longfellow (1807-1882)

Dalam syair sembilan bait ini, enam bait pertama agak kabur karena masing-masing bait tampaknya memulai suatu pemikiran baru. Alih-alih, penekanannya di sini adalah pada perasaan daripada pemikiran yang rasional. Perasaan apa? Tampaknya merupakan reaksi terhadap sains, yang difokuskan pada perhitungan (“mournful numbers”) dan bukti empiris, yang tidak ada, atau sangat sedikit, untuk membuktikan keberadaan jiwa. Longfellow hidup ketika Revolusi Industri berada di gigi tinggi dan cita-cita sains, rasionalitas, dan nalar berkembang. Dari perspektif ini, fakta bahwa enam bait pertama tidak mengikuti alur pemikiran rasional yang masuk akal.

Menurut syair itu, kekuatan sains tampaknya menahan roh atau jiwa seseorang (“or the soul is dead that slumbers”), menyebabkan kelambanan dan rasa puas diri dari mana kita harus membebaskan diri (“Act,—act in the living Present! / Heart within, and God o’erhead!”) Untuk tujuan mulia seperti Seni, Hati, dan Tuhan sebelum waktu habis (“Art is long, and Time is fleeting”). Tiga bait terakhir — setelah terbebas dari sains pada titik ini, dibaca dengan lebih lancar — menunjukkan bahwa akting ini untuk tujuan-tujuan luhur dapat menuntun pada kebesaran dan dapat membantu sesama kita.

Kita mungkin berpikir tentang seluruh sajak sebagai panggilan gemuruh untuk melakukan hal-hal hebat, betapapun tidak berarti mereka mungkin tampak pada saat ini dan pada permukaan yang dapat diamati secara empiris. Itu mungkin berarti menulis puisi dan memasukkannya ke dalam kontes puisi, ketika Anda tahu kemungkinan kemenangan sajak Anda sangat kecil; mempertaruhkan hidup Anda untuk sesuatu yang Anda yakini ketika Anda tahu itu tidak populer atau itu salah dimengerti; atau menjadi sukarelawan untuk suatu alasan, meskipun mungkin tampak tanpa harapan, Anda merasa benar-benar penting. Jadi, keagungan puisi ini terletak pada kemampuannya untuk dengan jelas meresepkan metode untuk kebesaran di dunia modern kita.


Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar pada urutan 3

“Daffodils” by William Wordsworth (1770-1850)10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 2I wandered lonely as a cloud
That floats on high o’er vales and hills,
When all at once I saw a crowd,
A host, of golden daffodils;
Beside the lake, beneath the trees,
Fluttering and dancing in the breeze.

Continuous as the stars that shine
And twinkle on the milky way,
They stretched in never-ending line
Along the margin of a bay:
Ten thousand saw I at a glance,
Tossing their heads in sprightly dance.

The waves beside them danced; but they
Out-did the sparkling waves in glee:
A poet could not but be gay,
In such a jocund company:
I gazed—and gazed—but little thought
What wealth the show to me had brought:

For oft, when on my couch I lie
In vacant or in pensive mood,
They flash upon that inward eye
Which is the bliss of solitude;
And then my heart with pleasure fills,
And dances with the daffodils.

Arti dari Sajak | “Daffodils” by William Wordsworth (1770-1850)

Melalui kesempatan pertemuan narator dengan bunga bakung di tepi air, kita disajikan dengan kekuatan dan keindahan alam. Kedengarannya cukup sederhana, tetapi ada beberapa faktor yang berkontribusi pada kebesaran puisi ini.

Pertama, puisi datang pada saat dunia Barat sedang mengalami industrialisasi dan manusia merasa kesepian secara rohani di hadapan pandangan dunia yang semakin tidak ber-Tuhan. Perasaan ini sangat dimanfaatkan oleh penggambaran mengembara melalui padang gurun “lonely as a cloud” dan oleh adegan akhir dari narator yang dengan sedih berbaring di sofanya “in vacant or in pensive mood” dan menemukan kebahagiaan dalam kesendirian. “Daffodils” kemudian menjadi lebih dari alam; mereka menjadi teman dan sumber sukacita pribadi.

Kedua, kesederhanaan itu sendiri menikmati alam — bunga, pohon, laut, langit, gunung, dll. — sempurna dimanifestasikan oleh kesederhanaan syair: keempat bait hanya dimulai dengan bunga bakung, menggambarkan bunga bakung, membandingkan bunga bakung dengan sesuatu. lain, dan berakhir pada “Daffodils”, masing-masing. Setiap pembaca umum dapat dengan mudah mendapatkan sajak ini, semudah dia dapat menikmati berjalan-jalan di sekitar danau.

Ketiga, Wordsworth secara halus mengedepankan lebih dari sekadar sifat alamiah di sini. Setiap bait menyebutkan tarian dan bait ketiga bahkan menyebut bunga bakung “a show.” Pada saat ini di Inggris, seseorang mungkin telah membayar uang untuk menonton opera atau pertunjukan lain dengan kualitas artistik yang tinggi. Di sini, Wordsworth mengedepankan gagasan bahwa alam dapat menawarkan kesenangan serupa dan bahkan memberi Anda “wealth” alih-alih mengambilnya dari Anda, melepaskan gagasan bahwa kecantikan melekat pada uang dan status sosial duniawi. Ini, ditambah dengan bahasa dan topik puisi, yang relatif mudah diakses oleh orang biasa, membuat puisi hebat yang menunjukkan sifat keindahan dan rekan-rekan, kebenaran, dan kebahagiaan yang mencakup segalanya dan dapat diakses.


Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar pada urutan 2

“Holy Sonnet 10: Death, Be Not Proud” by John Donne (1572-1631)10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 2Death, be not proud, though some have called thee
Mighty and dreadful, for thou art not so;
For those whom thou think’st thou dost overthrow
Die not, poor Death, nor yet canst thou kill me.
From rest and sleep, which but thy pictures be,
Much pleasure; then from thee much more must flow,
And soonest our best men with thee do go,
Rest of their bones, and soul’s delivery.
Thou art slave to fate, chance, kings, and desperate men,
And dost with poison, war, and sickness dwell,
And poppy or charms can make us sleep as well
And better than thy stroke; why swell’st thou then?
One short sleep past, we wake eternally
And death shall be no more; Death, thou shalt die.

Arti dari Sajak | “Holy Sonnet 10: Death, Be Not Proud” by John Donne (1572-1631)

Kematian adalah subjek abadi rasa takut dan putus asa. Tapi, soneta ini sepertinya mengatakan bahwa tidak perlu seperti ini. Serangan yang sangat terfokus pada rasa kebanggaan kematian menggunakan daftar retorik: Pertama, tidur, yang merupakan pengalaman manusia paling dekat hingga mati, sebenarnya cukup bagus. Kedua, semua orang hebat mati, cepat atau lambat dan proses kematian dapat dilihat sebagai pengabungan dengan mereka. Ketiga, Kematian berada di bawah komando otoritas yang lebih tinggi seperti takdir, yang mengendalikan kecelakaan, dan raja, yang mengobarkan perang; dari perspektif ini, Kematian tidak lebih dari pion dalam permainan catur yang lebih besar di alam semesta. Keempat, Kematian harus dikaitkan dengan beberapa karakter yang tidak menyenangkan: “poison, wars, and sickness.” Mereka harus membuat rekan kerja yang tidak menyenangkan! (Anda hampir dapat melihat Donne tertawa ketika dia menulis ini.) Kelima, “poppy dan charms” (obat-obatan) dapat tidur dan juga mati atau lebih baik.

Alasan keenam, yang paling menarik, dan paling serius adalah jika seseorang benar-benar percaya pada jiwa, maka Kematian tidak perlu dikhawatirkan. Jiwa hidup kekal dan ini menjelaskan baris 4, ketika Donne mengatakan bahwa Kematian tidak dapat membunuhnya. Jika Anda mengenali posisi bawahan tubuh di alam semesta dan mengidentifikasi lebih banyak dengan jiwa Anda, maka Anda tidak dapat dibunuh dalam arti yang biasa. Lebih jauh, puisi ini sangat hebat karena penerapannya yang universal. Takut akan kematian adalah naluri alamiah dan Kematian itu sendiri sehingga mencakup semua dan tak terhindarkan bagi orang-orang, bahwa semangat puisi ini dan penerapannya meluas ke hampir setiap rasa takut atau kelemahan karakter yang mungkin dimiliki seseorang. Menghadapi, menghadapi, ketakutan atau kelemahan seperti itu, seperti yang dilakukan Donne di sini, memungkinkan manusia untuk mengatasi kondisi mereka dan persepsi mereka tentang Kematian, mungkin lebih dari satu mungkin melalui seni itu sendiri — karena banyak penyair dari daftar sepuluh besar ini tampak untuk mengatakan – karena seni mungkin atau mungkin tidak bertahan hidup mungkin atau mungkin tidak ada gunanya, tetapi kualitas intrinsik dari jiwa seseorang hidup kekal. Jadi, Donne meninggalkan pelajaran yang kuat untuk belajar dari: hadapi apa yang Anda takuti dan ingatlah bahwa tidak ada yang perlu ditakuti di bumi jika Anda percaya pada jiwa.


Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar pada urutan 1

“Sonnet 18” by William Shakespeare (1564-1616)10 Karya Puisi Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 2Shall I compare thee to a summer’s day?
Thou art more lovely and more temperate:
Rough winds do shake the darling buds of May,
And summer’s lease hath all too short a date:
Sometime too hot the eye of heaven shines,
And often is his gold complexion dimm’d;
And every fair from fair sometime declines,
By chance, or nature’s changing course, untrimm’d;
But thy eternal summer shall not fade
Nor lose possession of that fair thou ow’st;
Nor shall Death brag thou wander’st in his shade,
When in eternal lines to time thou grow’st;
So long as men can breathe or eyes can see,
So long lives this, and this gives life to thee.

Arti dari Sajak | “Sonnet 18″ by William Shakespeare (1564-1616)

Pada dasarnya, narator mengatakan kepada seseorang bahwa ia sangat menghargai bahwa orang ini lebih baik daripada hari musim panas karena hari musim panas sering terlalu panas dan terlalu berangin, dan terutama karena hari musim panas tidak bertahan; itu harus memudar sama seperti orang, tumbuhan, dan hewan mati. Namun, orang yang terhormat ini tidak kehilangan kecantikan atau menghilang seperti hari musim panas karena dia secara kekal dilestarikan dalam puisi narator sendiri. “So long lives this, and this gives life to thee” berarti “Puisi ini hidup lama, dan puisi ini memberikan kehidupan kepada Anda.”

Dari perspektif modern, puisi ini mungkin muncul sebagai sombong (dengan asumsi kehebatan syair sendiri), sewenang-wenang (mengkritik hari musim panas), dan menjilat (memuji seseorang tanpa bukti substansial). Lalu bagaimana mungkin ini bisa menjadi nomor satu? Setelah rasa tidak enak dari rasa lama pada lidah modern luntur, kita menyadari bahwa ini adalah sair yang terbaik. Ini tidak sombong karena Shakespeare benar-benar mencapai kebesaran dan menciptakan puisi abadi. Tidak apa-apa untuk mengenali puisi terbaik jika itu bagus dan tidak apa-apa untuk mengenali hirarki artistik. Bahkan, itu mutlak diperlukan dalam mendidik, membimbing, dan memimpin orang lain. Serangan pada hari musim panas tidak sewenang-wenang. Tenunan di seluruh bahasa adalah koneksi implisit antara manusia, dunia alami (“a summer’s day”), dan surga (matahari adalah “the eye of heaven”). Perbandingan manusia dengan hari musim panas segera membuka pikiran untuk kemungkinan yang tidak konvensional; untuk perspektif spiritual; ke alam halus puisi dan keindahan. Pujian tak kenal lelah untuk seseorang tanpa petunjuk bahkan untuk jenis kelamin atau prestasi orang itu tidak irasional. Ini adalah cara murni dan sederhana untuk mendekati hubungan kita dengan orang lain, dengan asumsi yang terbaik. Ini adalah cara hidup yang lebih bahagia — segera terbebas dari depresi, stres, dan sinisme yang meresap ke dalam hati kita. Dengan demikian, puisi ini sangat mencolok dan menyegarkan, mendalam, dan membangkitkan semangat.

Akhirnya, mengenai pertanyaan tentang mengatasi kematian, ketakutan, dan peluruhan waktu, pertanyaan yang sangat penting dalam puisi-puisi besar ini, Shakespeare dengan tangkas menjawab semua pertanyaan itu dengan melewatkan pertanyaan, dan menyatakan bahwa itu tidak ada konsekuensinya. Dia menggunakan kekuatan luhur seperti itu sehingga dia tidak tergoyahkan dan sebaliknya dapat menawarkan perbaikan, syairnya, sesuai keinginannya kepada orang-orang yang dilihatnya cocok. Betapa luar biasa!

 

Demikian 10 Karya Sajak Bahasa Inggris Terbesar Lengkap dengan Artinya| Part 2

Baca dan pelajari artikel lain di bawah ini untuk memperluas wawasan Bahasa Inggris kalian:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *